Wednesday, June 23, 2010

Kenangan Zaman Hingus Meleleh 5 : Gigi

Tiba-tiba aku teringat fasal ini masa aku tengah sibuk bahan Encik Gigi dekat sekolah semalam.

Kejadian ni terjadi masa aku darjah 1 atau 2 macam tulah. Tak ingat. Apa yang pasti, masa ia berlaku, aku masih lagi ikat rambut tocang dua. Seingat aku, benda alah ni berlaku masa budak-budak sibuk nak balik. Aku tak ingat kenapa hari tu aku balik ayah aku ambil. Biasanya aku balik jalan kaki pergi nursery adik aku. Masa kejadian ni berlaku, gigi susu aku tengah goyang goyang petanda dah on the way nak tercabut.

Okey, kejadian yang tak diingini ni berlaku masa budak-budak sekolah tengah eksaited nak balik rumah. Termasuklah aku. Semangat aku berlari tak sabar nak balik. Tapi entah macam mana masa aku sampai dekat pondok yang dekat dengan pintu pagar belakang, aku jatuh tersungkur.

Dah jatuh tu, aku boleh bangun buat muka selamba. Padahal mata semua dah pandang aku. Selepas tu, ada seorang pak cik ni datang dekat aku. Dia tanya aku okey ke tak. Aku jawablah okey. Tiba-tiba dia hulur tisu dekat aku. Aku pun ambillah sambil buat muka blur. Aku pegang sajalah tisu tu sampai pakcik tu suruh aku lap mulut. Aku pelik. Kenapa pak cik ni suruh aku lap mulut? Aku pun laplah. Dah lap, aku tengok tisu tu penuh darah.

Seterusnya, melalaklah aku. Jatuh tak nangis. Tengok darah nangis. Masa aku nangis tu, aku terpandang bawah. Aku nampak sebiji benda putih yang sangat familiar. Tengah nangis nangis tu aku boleh pergi kutip benda alah tu. Okey, korang nak tahu apa benda yang aku kutip tu? Ini...

GIGI! 

Ya, mata kau tak salah. Aku pergi kutip gigi aku yang dah tercabut masa aku jatuh tu. Ya, gigi aku tercabut masa jatuh. Bukan sebatang, tapi dua batang. Rongaklah aku. Dahlah gigi depan dua dua. Perghh!! Terus tak sanggup nak senyum nampak gigi. Haha.

Itu dulu, sekarang gigi aku dah tumbuh dan tidaklah terlebih besar macam Encik Gigi. Kahkah!

Monday, June 21, 2010

Kenangan Zaman Hingus Meleleh 4 : Tarik Telinga

Aku teringat fasal kenangan ini masa aku tengah mandi lepas balik sekolah tadi. Haha. Kenangan masa aku darjah 3. 

Darjah 3 tu dah kira 'senior' sesi petang dekat sekolah lama aku dulu. Jadi, konon-konon kuatlah kan? Tambah pula masa tu aku pengawas. Masa dekat sekolah lama aku dulu, cikgu-cikgu suka sangat mesyuarat. Dalam seminggu kalau tak ada mesyuarat tak sah! Setiap kali diorang mesyuarat, yang kena jaga kelas, mestilah cik-cik dan encik-encik pengawas sekalian. Kitorang semua ada pasangan masing-masing dan kelas tempat bertugas masing-masing.  Pasangan aku, Encik Ameer Mukhlis bin Razali dan kelas yang ditugaskan untuk kitorang jaga ialah kelas 2 Takwa. 

Untuk pengetahuan korang, Ameer ini dulu first crush aku sejak aku enam tahun. Tapi bila dah naik darjah enam baru sah jadi boyfriend aku. Haha. Tak ada siapa nak tahulah weh! 

Satu hati itu, kitorang kena jaga kelas macam biasa sebab cikgu-cikgu sibuk bergosip mesyuarat. Setiap kali kena jaga kelas, si Ameer ini mesti nak mengelat. Sengaja bagi alasan nak pergi tandas padahal nak ikut Hadi ronda. Tapi pada hari itu, aku tak tahulah mana datangnya kekuatan untuk aku pergi tarik telinga si Ameer suruh dia duduk dalam kelas. Setiap kali dia nak keluar saja, aku dah serang dulu. Haha. Kesian dia. Habis telinga dia merah-merah kena tarik dengan aku. Tambah lagi dalam kelas 2 Takwa itu ada adik dia. Haha. Jahatkan aku? 

Kesudahannya, setiap kali dia nampak aku mesti dia lari. Sampailah kitorang darjah 6. Aku tanya dia, kenapa dia selalu lari bila nampak aku, aku ini hantukah? Dia jawab, sebab dia malu. Cehceh.. Padahal nak cover yang dia tu takut tercabut telinga kena tarik dengan aku. 

Tapi.. Sekarang Encik Ameer dah besar dan dah tinggi. Jadi, aku dah tak boleh nak tarik telinga dia lagi dah. Tak sampai! Haha. Inilah dia rupa Encik Ameer sekarang.... 

Dulu kecil-kecil dia comel. Sebab itu aku suka dia. Tapi sekarang, korang tengok sendirilah. Huduh! Haha. Sorry Meer..

Saturday, June 19, 2010

Kenangan Zaman Hingus Meleleh 3 : Pontianak Atas Almari

Tiba-tiba teringat benda alah ini masa tengah tunggu Mr.Future balas mesej aku. You, I sempat tidur okey tunggu you reply. Haha.

Kejadian ini berlaku masa aku darjah berapa entah. Tak ingatlah. Dah lama dah. Aku tak pastilah masa itu cuti sekolah atau pun raya. Apa yang pasti, rumah aku meriah gila sebab semua sepupu belah bapa aku datang. Malam kejadian itu, kita orang budak-budak saja yang ada dekat rumah. Orang-orang tua aku tak tahu pergi mana. Yang tinggal cuma nenek aku dan mak su aku saja.

Malam itu, selepas makan, kita orang semua terlentang depan tv sambil fikir nak buat apa. Bosanlah. Akhirnya, mak su aku bagi cadangan yang sangat-sangat bernas. Dia ajak kita orang semua main-main nyorok-nyorok. Siap ada syarat lagi tu. Nak tahu syarat dia apa? Kita orang kena tutup SEMUA lampu yang ada dalam rumah tu kecuali tv dengan lampu luar. Maknanya, kena cari dalam gelaplah kan? Haha. Kedua, kalau ada orang yang berjaya pergi dekat ruang tamu dan tutup tv, orang yang tengah cari itu, kena jadi lagi sekali. Haha.

Nenek aku dengar saja rancangan kita orang, terus keluar pergi bergosip dengan jiran sebelah rumah. Yeah! The house is OURS!! Sakanlah kita orang main nyorok-nyorok malam itu. Sampai giliran sepupu aku yang penakut gila babi yang kena cari, kita orang berpakat nak kenakan dia.

Dalam ramai-ramai tu, aku seorang saja perempuan yang rambut panjang ala-ala pontianak. Jadi, mak su aku suruh aku pakai telekung, keluarkan rambut dan duduk atas almari dalam bilik yang paling gelap dekat rumah itu. Dulu aku kuat memanjat kau tahu. Hehe. Muka aku dah habis di-make up-kan dengan bedak johnson baby. Bertenggeklah aku diam diam atas almari tu.

Sepupu aku buka saja pintu bilik tu, dia dah nampak aku. Apa lagi, menjeritlah dia. Haha. Menjerit lompat lompat lari keluar rumah. Sangat tak boleh blah. Kita orang yang tengok dah tergelak guling-guling. Haha. Bila orang-orang tua balik, aku yang banyak mulut ini pun pergilah cerita dekat dia orang. Dia orang pun bantai gelak ramai-ramai.

Haha. Gila best masa tu. Kan best kalau dapat jadi budak-budak balik main panjat panjat. Hehe. Jadi, pontianak atas almari tu sebenarnya akulah. Haha. Gambar tak adalah. Kalau ada, aku dah upload dah. Tamatlah sudah hikayat pontianak atas almari ini. Hehe.