Thursday, December 16, 2010

If I Say That I Love You,


What will you say? 

What will you think about me? 

Will you say 'I love you too'?

Can you love me as I am?

What will you do?

Can you accept me?

Will I be ashamed?

Do you love me?

Will I get rejected?

Persoalan yang kerap bermain dalam kepala kita bila kita luahkan perasaan dekat seseorang. Mayang Izati wrote this. =)

Friday, December 10, 2010

Kenangan Zaman Hingus Meleleh 7 : Library

Aku dihambat rasa rindu yang amat sangat. Aku rindu akan teman-temanku ketika bersekolah di Sekolah Kebangsaan Beserah dahulu. Teramat rindu. Hatiku melonjak-lonjak ingin bertemu dengan mereka. Namun, apakan daya, mereka jauh beratus-ratus kilometer dariku. Aku pasrah. Aku terpaksa menahan rasa rindu ini.

Pergh! Mukadimah habis jiwang je. Ya, memang aku rindukan diorang semua. Jadi, aku rancang untuk buat reunion. Harap-harap ramailah yang dapat datang. Harap-haraplah aku boleh balik Kuantan. Harap-haraplah tak ada halangan. Teruja mak nak jumpa diorang! Haha. 

Okey, berkaitan dengan tajuk. Ini kisah masa aku darjah 6. Sebelum aku pindah KL. Kisah yang sangat-sangat tak mungkin aku lupakan. Setiap kali teringat, mesti aku tergelak sorang-sorang. Gila. 

Masa darjah 6, aku dah tak balik rumah naik van disebabkan aku ada kelas malam. Jadi, aku menumpanglah rumah kawan aku yang dekat-dekat dengan sekolah. Kawan aku ni pula, setiap hari Isnin dan Selasa, kalau tak silap akulah, ada kelas tambahan lepas sekolah. Jadi, aku dan adik aku pun selalulah tunggu dia dekat pondok depan library. 

Satu hari itu, masa tengah tunggu kawan aku, Qonitin, datang pula dua orang jejaka kelas aku. Nabil dan Syimir. Destinasi diorang, library. Diorang nak buat study group. Tapi dah ternampak aku dengan adik aku, terus tak jadi. Diorang join kitorang lepak-lepak dekat pondok. 

Mulai dari hari itu, setiap hari kitorang lepak dekat pondok tu. Selamba buat bising padahal budak petang tengah belajar. Bila dah kena marah dengan cikgu, kitorang masuk lepak dekat library. Petang-petang memang tak ada orang nak masuk library. Jadi, library pula yang jadi sarang kitorang. 

Macam-macamlah kitorang buat dalam library itu. Satu hari, disebabkan bosan terlampau, Nabil ajak kitorang semua main nyorok-nyorok. Maka, jadilah library itu tempat kitorang menyorok. Ada yang panjat rak buku. Menyorok bawah meja. Dalam almari. Segala tempat yang boleh menyorok, kitorang nyorok. 

Hari-hari mesti nak main nyorok-nyorok yang akhirnya bertukar jadi kejar-kejar. Bila pintu terbuka sikit, semua kelam kabut capai buku, duduk atas kerusi dan buat-buat baik. Takut cikgu yang masuk. Tapi selalunya tak ada pun cikgu jenguk dalam library tu. 

Satu hari, masa tengah syok main nyorok-nyorok, tiba-tiba pintu terbuka. Semua terkejut. Semua takut. Semua duduk diam dekat tempat nyorok. Ingatkan cikgu. Tapi rupa-rupanya kawan aku juga, Izzah. Terkejut kitorang. Last-last, Izzah pun join kitorang. Dia kena bahan nenek spectator dengan Nabil sebab dia sorang je yang pakai spek dalam ramai-ramai. 

Memang best gila dapat main nyorok-nyorok. Rindu. Nak main lagi. Haha. I'm looking forward for the reunion! 

Thursday, November 18, 2010

Special Episode Of The Chronicles Of M.A.S

Hujung minggu itu, Alisha, Mia dan Sara mengambil keputusan untuk meluangkan masa di Pavilion. Sudah lama mereka tidak lepak bersama dan membeli-belah. Tambahan pula, mereka ingin merehatkan minda setelah hampir 2 minggu berpeluh-peluh ketiak menghadapi peperiksaan. Alisha nampak comel pada hari itu dengan skirt paras lutut berwarna hitam putih dan baju tanpa lengan berwarna hitam. Mia pula tampak matang dengan seluar jeans dan baju kemeja putih. Sara seperti biasa, tampil ayu dengan gaun ungu paras lutut.

Tiga sekawan itu berjalan dari satu tingkat ke satu tingkat. Beg plastik di tangan mereka pasti bertambah apabila mereka beralih ke tingkat yang lain. Mereka berjalan tanpa sikit pun mengadu kepenatan walaupun masing-masing menyarungkan kasut tumit tinggi. Mereka bertiga sudah biasa berjalan berjam-jam dengan kasut tumit tinggi.

Akhirnya, apabila kedua-dua belah tangan mereka bertiga sudah penuh dengan beg plastik dari pelbagai jenama, mereka mengambil keputusan untuk berehat dan makan di salah satu tempat makan kegemaran mereka, Old Town White Coffee. Riuh tiga anak gadis yang kaya-raya itu berceloteh mengenai peperiksaan dan barang-barang yang baru saja mereka beli.

Tiba-tiba...

Mia : Eh, Lisha, isn't that Rafiqi?

Alisha : Huh? Tak akanlah. Dia tak baliklah minggu ni.

Sara : Eh, betullah Lisha. Cuba pusing belakang. Mesranya dia dengan perempuan itu.

Alisha : Perempuan? *Pusing belakang

Bulat mata Alisha memandang pasangan yang berada berhampiran dengan meja mereka, Laju saja kepalanya berpusing kembali menghadap rakan-rakannya. Matanya mulai berkaca namun ditahannya permata jernih itu daripada jatuh.

Mia : Kau kenal ke perempuan tu?

Alisha : Az. Azmeera. Dia punya adik-angkat-kononnya.

Sara : So, what are you going to do now?

Alisha : Just let it be.

Mia : Hah? Kau biar betul. Tak akan kau nak biarkan saja?

Alisha : Tak ada apa yang aku boleh buat, Mia. Dia ada hak.

Mia : But he's cheating on you!

Alisha : I know and that is okay.

Mia : No, it's not okay. I'm going right over there and teach that jerk a lesson.

Alisha : Mia, tak payah. Biarkan dia. Hidup dia, dia punya suka.

Mia : It's whether I'm going or you're going.

Alisha : Okay. Fine. I'll go.

Alisha bangun dari tempat duduknya dan mula melangkah ke arah meja Rafiqi dan Azmeera. Dia mula merangka-rangka ayat di dalam kepalanya. Dia tak mahu memaki hamun Rafiqi tak tentu fasal. Meskipun dia marah dan sakit hati, dia tidak mahu mengaibkan Rafiqi dan Azmeera.

Alisha : Hai. Seronok dating?

Rafiqi : Eh, sayang. Apa you buat dekat sini?

Alisha : You lupa? I dah bagitahu kan yang I nak lepak dengan Mia dan Sara hari ni. You pula? Apa you buat dekat sini? I ingatkan you tak balik minggu ni.

Rafiqi : Err... I lupa nak bagitahu you yang I balik.

Alisha : Oh, you lupa nak bagitahu I. Tapi you ingat pula nak bagitahu Az.

Rafiqi : Err... Sayang, I'm sorry.

Alisha : Save it! So, Az. He's all yours now. Take a good care of him, okay? Raf, we are totally over. Sorry and thank you for everything.

Rafiqi : Sayang, I dengan Az tak ada apa-apalah. Dia cuma adik angkat I. I love you, Lisha.

Alisha : You masih nak menafiannya lagi? Okay then, give me your handphone now.

Rafiqi : You nak buat apa dengan handphone I?

Alisha : Just give it to me.

Rafiqi menyerahkan telefon bimbitnya separuh rela. Laju tangan Alisha mengambil telefon bimbit itu dari tangan Rafiqi. Alisha menyelongkar telefon bimbit Rafiqi dan kemudiannya menyerahkannya kembali.

Alisha : Ada ke adik angkat dengan abang angkat bersayang-sayang berhoney-honey berdear-dear? Ada ke adik angkat dengan abang angkat ambil gambar sama-sama cium-cium pipi? Ada ke?

Rafiqi : *Diam*

Alisha : Answer me, Rafiqi!

Rafiqi : No.

Alisha : Dah terang lagi bersuluh yang you dengan perempuan ini lebih dari sekadar adik angkat, abang angkat. Dari dulu lagi I dah agak. Tapi I diam, I tutup sebelah mata. Sebab I sayang you dan setiap perkataan yang keluar dari mulut you I percaya. Dan akhirnya ini yang I dapat? Great. Just great.

Rafiqi : Sayang, I'm sorry. I tahu I salah. Please forgive me.

Alisha : I don't think I can ever forgive you, Rafiqi. But try again later. Who knows I will.

Azmeera : Jadi, apa kau buat dekat sini lagi? Berambuslah. Kau dengan dia dah tak ada apa-apa kan?

Alisha : Sure, sure. I kasihan sangat dengan you ni Az. Jadi, ambillah Rafiqi yang you gilakan sangat ni. I tahu you adalah seorang kanak-kanak yang tak cukup perhatian dan kasih sayang. Sedangkan I cukup segalanya. Jadi, I rela sedekahkan satu kasih sayang I kepada you. I tak rugi pun sebab masih ramai yang sayangkan I. Dan satu lagi, sedarlah Az. Berhentilah jadi perempuan murah. Berubahlah.

Alisha meninggalkan mereka berdua. Pedih hati Alisha. Namun ditepek juga senyuman palsu di wajahnya. Dia tak mahu rakan-rakannya risau. Alisha Kaisara adalah seorang gadis yang ceria dan dia akan sentiasa ceria untuk menerangi hari-hari malap orang lain. Dalam hati, Alisha berharap Rafiqi akan kembali kepadanya.

P/S : Aku tulis ni sebab nak perli Sunshine aku. Haha.

P/SS : For those who doesn't know about The Chronicles Of M.A.S and wish to know about it, do click here.


Sunday, September 26, 2010

Kenangan Zaman Hingus Meleleh 6 : Aktiviti Dalam Bilik Air


Tak. Tak. Aku tak buat macam ni. Dan entri ini bukanlah entri lucah. Harap maklum ya? Fikiran tu jangan nak kotor sangatlah kan? Pantang sebut aktiviti dalam jamban sikit, dah fikir bukan-bukan dan merepek. Okey, sudah.  


Aku bukan macam korang yang suka sangat main buih sabun masa mandi. Oh tidak sama sekali. Tak best. Buih tu bukannya boleh wujud lama-lama pun. Jatuh ke lantai, hilang. Kadang-kadang tu masuk mata. Lepas tu mulalah kelam kabut tadah mata bawah air paip. That is so not me. 


Cuma... 


Aku ada satu tabiat yang sampai sekarang melekat. Nak tahu apa? Okey, kecil-kecil dulu tak ada pun aku bercita - cita nak jadi ahli kecantikan atau ahli kimia. Tapi setiap kali aku masuk bilik air, tak kiralah untuk tujuan apa sekali pun, aku mesti campur-campur apa segala sabun, syampu dan benda-benda lain yang berupa cecair yang ada dalam bilik air tu. 


Bila aku dah puas hati dengan campuran tu, aku mesti pergi lumur dekat tangan atau kaki aku lepas tu cakap sorang-sorang. Konon 'produk' aku tu mampu melembutkan kulit apa jadah semua. Tapi itu pun kalau bahan-bahan yang aku gunakan tak mengandungi benda-benda pelik yang berpontesi memberi aku alergi. Dan aku tak adalah bodoh sangat sampai nila dan clorox pun aku lumur dekat badan. 


Asal nak mandi je, aku mesti bawa masuk sekali bekas plastik Tupperware dan sesuatu untuk mengacau aduan tersebut. Biasanya aku songlap lidi sate nenek aku. Tapi kalau tak ada, pensel pun jadilah. Kadang-kadang tu sudu plastik McFlurry pun aku tibai. Janji boleh dijadikan sebagai pengacau. Hehe. 


Akibat daripada aktiviti tak berfaedah aku ini, syampu, sabun, conditioner dan ubat gigi aku cepat habis. Membazir sungguh. Well, budak-budak kan? Biasalah. Mana fikir fasal tu semua. Okey, obsesi aku terhadap aktiviti yang tak berfaedah ini sudah berkurangan sekarang. Bila aku bosan Ya Rabbi je aku buat. Tu pun bukan dekat dalam bilik air dah. Dah maju sikit aku buat dekat dalam bilik pula. Haha. 


Sesungguhnya aktiviti ini adalah satu aktiviti yang sangat tidak berfaedah dan membazir. Jadi, tak payahlah gedik-gedik nak ikut. Okey, suka hati koranglah. Tapi kalau kena marah dengan mak bapak korang, jangan nak tuding jari dekat aku. I'm not responsible for it. 


I guess that's it. 


P.S : Oh ya, don't forget to check out Qawiem Yusman's blog. I've put the link at the 'Orang-orang Hebat' colum. Or you can just click here


Toddles! Love ya'll!

Thursday, July 15, 2010

Lawak Bodoh Tingkatan 2 Bestari

Dapat idea ni lepas baca blog Cik Mayang. 2 Bestari tahun ni memang nakal gilalah. Otak semua terlebih arif lagi bijaksana. Ditambah pula dengan Ustaz Khair yang sangat kelakar dan sangat sporting.

Kitorang ni memang bising + kecoh + gamat gila. Sampaikan setiap cikgu yang masuk kelas kitorang mesti cakap, "2 Bestari tahun ni tak macam 2 Bestari tahun lepas". Maksudnya, kitorang ni terlampau bising dan tak senonoh dan kurang ajar. Tak macam 2 Bestari tahun-tahun lepas yang baik dan senyap sunyi dan dan dan dan..

Ah, tahun-tahun lepas, tahun-tahun lepas punya cerita. Tahun ni 2 Bestari dah tak nerd macam tahun-tahun lepas. Revolusilah bagai. Haha. Syukur, alhamdulillah jugalah sebab cikgu-cikgu yang ajar kitorang, semuanya baik-baik. Ceh, AizaFarisha mengampu.

Setiap hari, dalam 2 Bestari mesti ada gelak ketawa. Penuh dengan lawak bodoh. Dan, di antaranya......

Lawak 1




Ustaz Khair : Nanti 31 hari bulan kita ada Hari Koko. Jadi, setiap kelas WAJIB SEDEKAH 2 ekor ayam. Selepas itu, kita kena jual-jual bergabung kelas 2 Amanah.


2 Bestari : Aww...

Qawiem : Kita nak jual apa nanti ustaz?

Ustaz Khair : Tadi saya dah bincang dengan guru kelas 2 Amanah. Kita jual keropok lekor, burger dan lain-lain lagi.

Mayang : Saya nak jual spaghetti!!!!

Ustaz Khair : Ya, Mayang. Mayang nak jual apa mayang?

Mayang : Saya nak jual spaghetti.

Ustaz Khair : Betul ke Mayang?

Mayang : Ya, ustaz!

Ustaz Khair : Okey. Boleh-boleh. Jangan awak tak datang pula Hari Koko tu nanti.

2 Bestari : *Gelak ramai-ramai*

Mayang : Perli baik punya!!

Ustaz Khair : Kalau awak tak datang, saya pergi bom rumah awak.




Lawak 2


2 Bestari : *Sibuk berbincang fasal nak jual apa.*

Ustaz Khair : Diam. Kamu nak bercakap ke saya nak bercakap? 

Qawiem : Kita cakap sama-samalah ustaz. 

Ustaz Khair : Dah, diam. Saya bom satu kelas nanti semua mati, saya je hidup. 

2 Bestari : *Gelak ramai-ramai*

Ustaz ni kan... Tak habis-habis dengan bom. =.=' 



Lawak 3 

Mayang : Cikgu ingat cikgu sorang je ke orang utara? 

T.Madiha : Siapa lagi orang utara? 

Mayang : Saya! Orang Arau Perlis. Ayak bah. 

T.Madiha : *Pusing dan mula menulis dekat papan putih* Ayak, bibiyak. 

Razin : Justin Bibiyak. 

2 Bestari : *Gelak* 

Mayang : Okey, ini lawak. *Bercakap dalam gelak*

*Keadaan dah reda sikit. Entah apa benda entah Teacher Madiha bebel dekat depan. Aku tak dengar sebab tengah sibuk menulis.*

T.Madiha : Ayak aih dalam peti aih. 

Razin : Ayak ketuban. 

T.Madiha : Woi! 

2 Bestari : *Gelak*




Gelaklah korang sampai pecah perut. Aku dah nak tertanggal oesophagus gelak bila ingat fasal benda ni. Lawak doh! Haha. Enjoy! 

Friday, July 09, 2010

Kami Pranksters!

Assamualaikum dan salam sejahtera.


Apa kena dengan budak ni tetiba bagi salam? Hoh, suka hati akulah! Aku punya blog. =.=' Okey, dah merepek.


Tiba-tiba teringat kenangan masa 1 Bestarians dulu masa aku, Mayang, Izaty, Qawiem, Afiq, Raden dan Adam tengah sibuk berbincang fasal TUTTT dekat sekolah tadi. Woah! Rindu gilalah dengan 1 Bestari dulu. Korang! Kita buat reunion 1 Bestari nak? Heheh. 1 Bestari 2009 memang terbaiklah! Happening.


1 Bestari dulu ada banyak puak. Tapi kitorang tetap SATU. Kitorang tetap bekerjasama dan bersatu walau apa pun. Kitorang memang suka buat kerja gila terutama sekali kenakan cikgu. Maaf kepada cikgu-cikgu yang pernah kami kenakan terutama sekali Puan Low. Hehe. Okey, di sini ada beberapa situasi yang buat aku gelak nak tertanggal gall bladder bila ingat. Hee...


Kejadian 1


Masa ni awal-awal tahun lagi. Semua 1 Bestarians baru je nak berjinak-jinak dengan kawan baru. Semua pun malu-malu gedik lagi. Tapi tahap kekecohan dah sampai tahap maksimum. Kitorang memang kecoh gila kalah pak cik - pak cik jual ikan dekat pasar. Al-maklumlah, baru je nak berkenalan. Semua sibuk bercakap fasal biodata masing-masing.


Masuk waktu Matematik, kitorang masih lagi pot pet pot pet bercakap. Puan Low yang ajar kitorang Matematik ni pun dah bengang gilalah kan? Dia tegur sekali, kitorang diam satu saat. Dia tegur dua kali, kitorang diam dua saat. Akhirnya, dia dah berapi, dia marahlah kitorang ni. Panjang jugalah bebelan dia.


Dia dah habis membebel, adalah budak kelas aku ni, nama dia Syarul. Aku pernah tersuka dengan dia. Dia pergi cakap, "Weh, diam weh. Dia tanya pun kita diam je." Dan percaya atau tidak, SEMUA orang ikut. Gila kan? Haha. Padahal, si Syarul ni cakap main-main je. Boleh pula orang lain ikut.


Sampai satu tahap tu, Puan Low cakap, "Bila saya suruh diam, kamu bercakap. Bila saya suruh bercakap, diam pula." Kitorang cuma senyum je. Tapi ada pulalah suara sumbang yang tolong balas, "Bising kena marah, diam pun kena marahkah?" Bodoh gila. Ada je tukang jawab. Dahlah bagi jawapan yang cikgu tak boleh nak bidas balik.


Heh, mungkin korang rasa benda ni tak kelakar pun. Hoh, peduli apa aku. Ceit! Poyo gila budak menggelebah gedik ni. =.=' Moving on to the next situation...


Kejadian 2


Sekali lagi, Puan Low menjadi mangsa. Tapi kejadian ni berlaku masa kitorang semua dah rapat dan bersatu padu. Satu hari tu, kitorang memang dah gila malas nak belajar Matematik. Tapi waktu Matematik ada lagi 20 minit macam tu. Puan Low suruh kitorang buat latihan yang dia bagi sementara dia tanda buku. Mampus tak buat.


Nak bising tak boleh, nanti dia pergi sambung mengajar. Jadi, terpaksalah pasrah diam je. Tiba-tiba si Mayang yang gila arif lagi bijak sana ni, pergi suruh Qawiem cepatkan jam dinding 1 Bestari. Dahlah pergi cepatka 15 minit terus. Gila. Dah cepatkan, dia duduk dekat tempat dia dan buat muka tak bersalah cakap, "Teacher, waktu dah habis."


Mula-mula dia tak percaya. Dia tak pakai jam. Jadi, dia tengok jam dekat handphone dia sebelum tanya kitorang. "Jam kamu betul?" Kitorang angguk. Dia bebel-bebel cakap jam handphone dia salah. Hehe. Selepas tu, dia terus kemas barang-barang dia dan keluar kelas. Hoh, padahal ada lagi lebih kurang 15 minit macam tu.


Dia keluar je, kitorang satu kelas terus terbahak-bahak gelak. Tak sangkalah pula dia percaya. Keesokkan harinya, kitorang kena perli dekat perhimpunan. Haha. Selepas tu dia dah tak percaya dah. Gelak gelak juga. Ada juga yang marah. Kasihan Puan Low. Asyik kena je dengan kitorang ni.


Okey, moralnya, sila pakai jam kalau nak masuk mengajar kelas Bestari. Haha. Kejadian seterusnya!!


Kejadian 3

This one is different. Sir Zainudin pula. Masa awal-awal tahun sekolah, kitorang lambat pergi makmal. Sir Zainudin dah bercekak pinggang depan makmal tunggu kitorang. Habislah kitorang kena tazkirah depan makmal tu. Panjang jugalah tazkirah dia tapi ada satu ayat je yang lekat dekat kepala kitorang.
"Saya tak nak kamu lewat seminit pun dari saya!"
Kalau kitorang lambat, dia mesti ambil masa rehat kitorang. Melepas nasi ayam mak cik kantin. Beberapa kali jugalah kitorang lambat sebelum betul-betul insaf. Dah sampai tengah-tengah tahun, Sir Zainudin yang selalu lambat dari kitorang. Setiap kali dia lambat, adalah suara suara nakal yang ajuk balik ayat-ayat Sir Zainudin kalau kitorang lambat. Haha. Bodohlah diorang ni.
**************
Sebenarnya, banyak lagi benda-benda kelakar yang terjadi tapi tak ingatlah. Tiga kejadian ni je yang melekat dekat kepala otak. Hehe. 1 Bestari 2009 memang terbaik! Rindu gila saat-saat itu. Okey, inilah dia anggota keluarga 1 Bestari 2009 yang happening.



  1. Ahmad Badrul Fathi (ketua tingkatan)
  2. Siti Norizaty Ramli (penolong ketua tingkatan)
  3. Mayang Izati Ibrahim 
  4. Nur Aiza Farisha (yeah akulah ni)
  5. Qawiem Yusman
  6. Afiq Ariffin
  7. Syarul Syzwan (bukan typing error okey? memang nama dia eja macam ni)
  8. Anuar Jeffrey Jaafar
  9. Azrul Ariff
  10. Hasan Norazman
  11. Fatin Syahira
  12. Shazni Zahar
  13. Amirah Huda
  14. Rais Syafiq
  15. Shafik Asri
  16. Nur Farah Iryani
  17. Rasyefaziera Hamdan
  18. Arif
  19. Amira Azmi
  20. Amirul Firdaus
  21. Akif Nukman
  22. Liyana Baharudin 
  23. Liyana Razali
  24. Shazwani Shafinaz
  25. Syamim Jamil 
  26. Zaki Naim
  27. Atiqah Abdullah
  28. Hazlan 










Sumpah rindu semua ni! =)


P.S : Mayang, kau tertinggal Syamim. 

Thursday, July 08, 2010

These Will Keep Me Laughing

Situasi satu...

Ustaz Khair : Apa kita dapat kalau demam panas? 

Gigi : Tak payah pergi sekolah. 

Bernas sungguh jawapan beliau. Terbahak-bahak kami gelak. Untuk kali pertamanya Encik Gigi memberi jawapan yang bernas. Haha. 

Situasi dua... 

Miss Wong : Keluarkan buku nota. 

Encik Gigi : Tak ada. 

Miss Wong : Apa ni? Itu tak ada, ini tak ada. Gigi pun tak ada!

Gamat satu kelas doh! Terbaiklah Miss Wong!! Wohoo. Terdiam terus Encik Gigi tu. Haha. Kami satu kelas memang suka serang Encik Gigi. Haha. Okey, sebenarnya banyak lagi benda-benda yang kelakar terjadi dalam kelas 2 Bestari yang memang gila happening. Haha. 

**************************
Sorry people. I've changed. I'm not that all easy-going AizaFarisha anymore. I'm becoming more sensitive girl and yeah I pissed off so quickly. I don't know why. I just don't really forgive people who hurt me easily nowadays. Somehow, I prefer to be alone. Yeah, I haven't fully recover yet. Just pray that I will become the old AizaFarisha you know again. One day I will. InsyaAllah. 

***************************
I've made a decision. I'm going to avoid Riz and forget about boys and love. I don't want to get hurt again. I'm not going to shed another tear just because of a stupid guy. Not anymore. I've told myself before. He's the 30th and the last guy. 

***************************
Okay, seriously, I got no idea to update this blog. Sorry. I'm just really boring now. =.=' Okay, bye. 

Wednesday, June 23, 2010

Kenangan Zaman Hingus Meleleh 5 : Gigi

Tiba-tiba aku teringat fasal ini masa aku tengah sibuk bahan Encik Gigi dekat sekolah semalam.

Kejadian ni terjadi masa aku darjah 1 atau 2 macam tulah. Tak ingat. Apa yang pasti, masa ia berlaku, aku masih lagi ikat rambut tocang dua. Seingat aku, benda alah ni berlaku masa budak-budak sibuk nak balik. Aku tak ingat kenapa hari tu aku balik ayah aku ambil. Biasanya aku balik jalan kaki pergi nursery adik aku. Masa kejadian ni berlaku, gigi susu aku tengah goyang goyang petanda dah on the way nak tercabut.

Okey, kejadian yang tak diingini ni berlaku masa budak-budak sekolah tengah eksaited nak balik rumah. Termasuklah aku. Semangat aku berlari tak sabar nak balik. Tapi entah macam mana masa aku sampai dekat pondok yang dekat dengan pintu pagar belakang, aku jatuh tersungkur.

Dah jatuh tu, aku boleh bangun buat muka selamba. Padahal mata semua dah pandang aku. Selepas tu, ada seorang pak cik ni datang dekat aku. Dia tanya aku okey ke tak. Aku jawablah okey. Tiba-tiba dia hulur tisu dekat aku. Aku pun ambillah sambil buat muka blur. Aku pegang sajalah tisu tu sampai pakcik tu suruh aku lap mulut. Aku pelik. Kenapa pak cik ni suruh aku lap mulut? Aku pun laplah. Dah lap, aku tengok tisu tu penuh darah.

Seterusnya, melalaklah aku. Jatuh tak nangis. Tengok darah nangis. Masa aku nangis tu, aku terpandang bawah. Aku nampak sebiji benda putih yang sangat familiar. Tengah nangis nangis tu aku boleh pergi kutip benda alah tu. Okey, korang nak tahu apa benda yang aku kutip tu? Ini...

GIGI! 

Ya, mata kau tak salah. Aku pergi kutip gigi aku yang dah tercabut masa aku jatuh tu. Ya, gigi aku tercabut masa jatuh. Bukan sebatang, tapi dua batang. Rongaklah aku. Dahlah gigi depan dua dua. Perghh!! Terus tak sanggup nak senyum nampak gigi. Haha.

Itu dulu, sekarang gigi aku dah tumbuh dan tidaklah terlebih besar macam Encik Gigi. Kahkah!

Monday, June 21, 2010

Kenangan Zaman Hingus Meleleh 4 : Tarik Telinga

Aku teringat fasal kenangan ini masa aku tengah mandi lepas balik sekolah tadi. Haha. Kenangan masa aku darjah 3. 

Darjah 3 tu dah kira 'senior' sesi petang dekat sekolah lama aku dulu. Jadi, konon-konon kuatlah kan? Tambah pula masa tu aku pengawas. Masa dekat sekolah lama aku dulu, cikgu-cikgu suka sangat mesyuarat. Dalam seminggu kalau tak ada mesyuarat tak sah! Setiap kali diorang mesyuarat, yang kena jaga kelas, mestilah cik-cik dan encik-encik pengawas sekalian. Kitorang semua ada pasangan masing-masing dan kelas tempat bertugas masing-masing.  Pasangan aku, Encik Ameer Mukhlis bin Razali dan kelas yang ditugaskan untuk kitorang jaga ialah kelas 2 Takwa. 

Untuk pengetahuan korang, Ameer ini dulu first crush aku sejak aku enam tahun. Tapi bila dah naik darjah enam baru sah jadi boyfriend aku. Haha. Tak ada siapa nak tahulah weh! 

Satu hati itu, kitorang kena jaga kelas macam biasa sebab cikgu-cikgu sibuk bergosip mesyuarat. Setiap kali kena jaga kelas, si Ameer ini mesti nak mengelat. Sengaja bagi alasan nak pergi tandas padahal nak ikut Hadi ronda. Tapi pada hari itu, aku tak tahulah mana datangnya kekuatan untuk aku pergi tarik telinga si Ameer suruh dia duduk dalam kelas. Setiap kali dia nak keluar saja, aku dah serang dulu. Haha. Kesian dia. Habis telinga dia merah-merah kena tarik dengan aku. Tambah lagi dalam kelas 2 Takwa itu ada adik dia. Haha. Jahatkan aku? 

Kesudahannya, setiap kali dia nampak aku mesti dia lari. Sampailah kitorang darjah 6. Aku tanya dia, kenapa dia selalu lari bila nampak aku, aku ini hantukah? Dia jawab, sebab dia malu. Cehceh.. Padahal nak cover yang dia tu takut tercabut telinga kena tarik dengan aku. 

Tapi.. Sekarang Encik Ameer dah besar dan dah tinggi. Jadi, aku dah tak boleh nak tarik telinga dia lagi dah. Tak sampai! Haha. Inilah dia rupa Encik Ameer sekarang.... 

Dulu kecil-kecil dia comel. Sebab itu aku suka dia. Tapi sekarang, korang tengok sendirilah. Huduh! Haha. Sorry Meer..

Saturday, June 19, 2010

Kenangan Zaman Hingus Meleleh 3 : Pontianak Atas Almari

Tiba-tiba teringat benda alah ini masa tengah tunggu Mr.Future balas mesej aku. You, I sempat tidur okey tunggu you reply. Haha.

Kejadian ini berlaku masa aku darjah berapa entah. Tak ingatlah. Dah lama dah. Aku tak pastilah masa itu cuti sekolah atau pun raya. Apa yang pasti, rumah aku meriah gila sebab semua sepupu belah bapa aku datang. Malam kejadian itu, kita orang budak-budak saja yang ada dekat rumah. Orang-orang tua aku tak tahu pergi mana. Yang tinggal cuma nenek aku dan mak su aku saja.

Malam itu, selepas makan, kita orang semua terlentang depan tv sambil fikir nak buat apa. Bosanlah. Akhirnya, mak su aku bagi cadangan yang sangat-sangat bernas. Dia ajak kita orang semua main-main nyorok-nyorok. Siap ada syarat lagi tu. Nak tahu syarat dia apa? Kita orang kena tutup SEMUA lampu yang ada dalam rumah tu kecuali tv dengan lampu luar. Maknanya, kena cari dalam gelaplah kan? Haha. Kedua, kalau ada orang yang berjaya pergi dekat ruang tamu dan tutup tv, orang yang tengah cari itu, kena jadi lagi sekali. Haha.

Nenek aku dengar saja rancangan kita orang, terus keluar pergi bergosip dengan jiran sebelah rumah. Yeah! The house is OURS!! Sakanlah kita orang main nyorok-nyorok malam itu. Sampai giliran sepupu aku yang penakut gila babi yang kena cari, kita orang berpakat nak kenakan dia.

Dalam ramai-ramai tu, aku seorang saja perempuan yang rambut panjang ala-ala pontianak. Jadi, mak su aku suruh aku pakai telekung, keluarkan rambut dan duduk atas almari dalam bilik yang paling gelap dekat rumah itu. Dulu aku kuat memanjat kau tahu. Hehe. Muka aku dah habis di-make up-kan dengan bedak johnson baby. Bertenggeklah aku diam diam atas almari tu.

Sepupu aku buka saja pintu bilik tu, dia dah nampak aku. Apa lagi, menjeritlah dia. Haha. Menjerit lompat lompat lari keluar rumah. Sangat tak boleh blah. Kita orang yang tengok dah tergelak guling-guling. Haha. Bila orang-orang tua balik, aku yang banyak mulut ini pun pergilah cerita dekat dia orang. Dia orang pun bantai gelak ramai-ramai.

Haha. Gila best masa tu. Kan best kalau dapat jadi budak-budak balik main panjat panjat. Hehe. Jadi, pontianak atas almari tu sebenarnya akulah. Haha. Gambar tak adalah. Kalau ada, aku dah upload dah. Tamatlah sudah hikayat pontianak atas almari ini. Hehe.

Monday, May 31, 2010

Kenangan Zaman Hingus Meleleh 2 : Badut Dan Barbie

Apa kejadahlah budak ini tiba-tiba merepek fasal badut dan Barbie? Ada kaitankah dengan sejarah Tanah Melayu? Haih.. =.=' Neh, kaitan dengan sejarah Tanah Melayu tak ada. Sejarah hidup AKU ada. Nak tahu? Hehe.. Sekejap eh? Nak cari ayat yang sesuai kejap. Tunggu kejap.

..........

..........

Tersebutlah sebuah kisah... Ya Allah weh! Apa benda kau merapu meraban pagi-pagi buta ini? Oh, maaf. Salah channel. Kita mula balik okey?

Kejadian ini berlaku semasa aku masih di zaman hingus meleleh sememeh lagi. Kalau tak sial silap aku, masa aku umur 6 atau 7 tahun. Masih naif, dungu dan bengap lagi. Masih tak matang lagi. Masih rata dan tidak ada yang berdarah. Kau perempuan faham sendiri. Bagi lelaki yang dungu, buat-buat tak tahu.

Cepatlah weh! Dah berjanggut aku tunggu. Bila nak masuk ceritanya?

Sabarlah!

Kejadian ini berlaku dekat Megamall. Masa aku kecil-kecil dulu Megamall saja shopping complex yang ada. Masa itu aku keluar dengan keluarga aku dan mak cik aku. Yalah weh, kau budak kecil lagi. Tak akan nak keluar menonong seorang-seorang? Tengah jalan-jalan, bapa aku masuklah 1 kedai CD ini, aku pun confirm ikut serta. Masuk saja kedai itu, mata aku dah tangkap 1 benda. Dengan pantas, aku sambar benda itu dan bawa pergi dekat daddy dan cakap, "Dy, akak nak beli CD ini." Kau tahu CD apa? Ya, CD Barbie as a Swanlake. Ceh, ingat itu!

Dah beli-beli segala, kita orang pun jalan-jalanlah 1 Mega. Sampai dekat ruang legar utama Mega, aku nampak budak-budak baya aku ramai berkumpul. Bapa aku pun bawalah pergi sana. Tengok-tengok ada 1 makhluk dengan hidung merah dekat tengah itu. Baru saja sampai, si badut bongok itu dah panggil aku jadi demo. Badut ini nampak aku tengah pegang CD Barbie. Dia minta. Aku pun dungu sajalah pergi bagi kan? Dah ambil, aku nampak dia pergi dekat mak cik aku. Apa benda entah dia cakap dengan mak cik aku. Yang aku, duduk tengah-tengah itu sambil gigit jari. Neh, sangat dungu.

Selepas itu, dia datang balik dekat aku. Dia buatlah segala magik taik ayam dia. Ceh, sekarang yalah cakap magik taik ayam. Dulu kemain lagi teruja tengok magik. Dah habis pertunjukan dia, aku dapatlah belon yang bentuk-bentuk jadi macam-macam itu. Aku dapat 3 sekali. Hehe. 1 anjing poodle, 1 rama-rama dan 1 love. Ingat do! Aku dengan terkedek-kedeknya lari dekat bapa aku. Anak manja kan? Dah jalan sampai ruang legar yang kedua baru aku teringat, CD Barbie aku!!! Masa aku teringat itu, aku dah mula menangis. Yang mak cik aku pula baik punya pergi cakap, "Badut itu dah ambil kak." Lagi kuatlah kan aku meraung? Bapa aku pun pergi ikut serta takut-takutkan aku. Hah, apa lagi.. Terkinja-kinjalah aku dekat situ! Haha.

Last-last, mak cik aku cakap, "Nah, tadi badut itu bagi dekat aunty." Hah, baru nak tersengih. Setan punya badut! Kau wakenabebkan aku ya? Serius cakap, sampai sekarang aku berdendam dengan makhluk hidung merah itu. Haih.. Aku benci kau badut!

Ya, saya seorang peminat setia Barbie. So? Ada saya kacau hidup awak? Tak adakan? Jadi sila keluar.. Hehe. We are never too old for Barbie. =)

Friday, April 30, 2010

Kenangan Zaman Hingus Meleleh 1 : Terberak Dalam Kain

aku sudah ketandusan idea. tapi aku perlu memasukkan sebanyak mungkin entri setiap hari. kalau aku tak update banyak-banyak, ada pula makhluk yang bising cakap dia bosan sebab aku tak update blog. blog aku memang seronok dibaca dan ditatap. aku perasan? aku tahu kau dengki blog kau tak ada sambutan sebab hanya ada 1 entri. jadi, tolong jangan kecoh sangat ya? sehubungan dengan tanggungjawab aku mengupdate blog setiap hari supaya pembaca aku boleh bergelak ketawa sampai terkeluar oesophagus, aku akan tulis fasal kejadian yang berlaku semasa aku darjah 1.

kejadian ini berlaku pada satu tengah hari yang sangat tenang. suasana di sekitar sekolah kebangsaan beserah hingar-bingar seperti biasa. kecuali satu kelas tahun 1 yang terletak di blok a. kelas 1 soleh. semua murid sedang khusyuk mendengar bebelan cikgu zubaidah yang garang mengalahkan singa betina baru hilang anak. masing-masing tertunduk merenung meja. ada juga yang mengutis sana sini. cuma ada seorang murid yang tak senang buntut duduk atas kerusi biru itu.

ya, murid tersebut itu adalah AKU. ya, aku. AIZAFARISHA. perut aku memulas bagai dipulas oleh gergasi. aku menanggung kesakitan yang teramat sangat. nak pergi tandas, takut nak minta kebenaran. yalah, mana taknya, cikgu yang mengajar itu tersangatlah garangnya. takut do. jadi, aku hanya mendiamkan diri dan cuba bertahan. tinggal lagi beberapa minit saja lagi sebelum loceng menjerit.

tiba-tiba...

oh, isi perut aku sudah terbarai. namun tidak ada sesiapa pun perasan akan kehadiran insan ketiga di antara buntut aku dengan kerusi. tak lama kemudian, loceng pun menjerit. SELAMAT. aku tunggu sampai semua orang dah keluar. sikit pun aku tak bergerak. aku tunggu dan tunggu dan tunggu dan tunggu sampai line betul-betul clear.

selepas itu, dengan sepenuh hati, aku memecut sambil mengheret beg barbie beroda aku ke nurseri tempat tinggal sementara aku. nasib baik tak ada orang perasan. aku menyusup masuk ke nurseri tersebut dan berlari ke jamban. cepat-cepat aku sambar tuala dan mandi. baju aku itu aku basuh dan sumbat dalam beg plastik. hehe. TAK ADA siapa pun yang tahu kisah sebenar. mak aku tanya kenapa baju basah, aku cakap terkena air. haha. pandai menipu!

tiba-tiba aku teringat kenangan melucukan ini. sakit oesophagus aku gelak. so, lepas ini kau bolehlah print atau bagi kawan-kawan kau baca. sebarkan cerita ini. jadikan ini 1 bahan untuk mengejek aku. aku tak kisah. janji aku berani mengaku dan menceritakan kejadian memalukan ini. daripada kau. terus-terusan bersembunyi dan berlakon sempurna.

semoga entri ini berjaya meredakan stress kau dan menggeletek oesophagus kau. =)

aizafarisha